Wow, Pulau Selayar Bakal Jadi Wisata Swa Energi Pertama di Indonesia!

0
477
Jokowi Island di Kepulauan selayar. Pariwisata meningkat di surga tersembunyi ini. (Foto: services.gardanasional.id)

Traveler, Pulau Selayar bakal jadi wisata swaenergi pertama di Indonesia lho! Ini karena Konsorsium Awing Group-Bintang Group bersama Scatec Solar dari Norwegia akan membangun pembangkit listrik tenaga surya di Pulau Selayar, Sulawesi Selatan, sebesar 3 MW. Wow!

Proyek Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) ini dinamai Selayar Surya Optima. Dan pastinya, target jatuh di tahun 2018 ini. Wah, cepat ya?

Target Peresmian

Kunjungan perdana sendiri sudah dilakukan April ke Pulau Selayar. Dalam pertemuan dengan Bupati Selayar, PLN Ranting Selayar, pemilik lahan, dan DPRD, PLTS mendapat dukungan penuh dan proyek ini dapat segera diwujudkan.

Taman Nasional Takabonerate, tempat Kabupaten Selayar kerap adakan event pariwisata. (Foto: www.pesonaindo.com)

Ya, Komisaris Utama Proyek Selayar Surya Optima, Fikar Rizky Mohammad, menyebutkan konsorsium ini menargetkan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) dapat diresmikan pada hari jadi Selayar, 29 November 2018.

“Pulau Selayar akan menjadi destinasi wisata swaenergi pertama di Indonesia,” kata Fikar dalam keterangan yang diterima di Jakarta, Rabu (2/5/2018), seperti dilansir dalam Warta Ekonomi.

Fikar menyebutkan, PLTS Selayar ini merupakan proyek perdana konsorsium, yang berencana membangun setidaknya 100 MW di Indonesia bersama Scatec Solar Norwegia, yang dipimpin CEO Jan Eide.

Misi Menyelamatkan Bumi

“Semangat kami dan Scatec adalah untuk menyelamatkan bumi, mengingat Indonesia punya peran besar karena posisi geografisnya,” kata Fikar.

Menurut Fikar, Indonesia merupakan negara penghasil emisi karbon terbesar nomor 8 di dunia, yakni sebesar 1 giga ton CO2, dan naik ke ranking 19 sejak tahun 1850.

Indonesia sendiri mempunyai potensi energi surya 207,8 GW, tapi baru terpakai 0,09 GW atau 0,02%. Dengan memaksimalkan semua potensi energi surya, bisa menurunkan emisi CO2 sebesar 0,3 giga ton CO2 atau 1/3 dari target penurunan emisi.

Energi surya mempunyai peranan yang signifikan untuk menurunkan emisi CO2, yang telah menyebabkan terjadinya perubahan iklim.

Ya, perubahan iklim seperti cuaca ekstrim, suhu air laut naik, yang akhirnya berpengaruh kepada krisis pangan, karena perubahan pola pertanian, perkebunan, dan menurunnya populasi ikan. Maka, bumi ini memang harus segera diselamatkan.

LEAVE A REPLY