Es Krim Sawi Nikmat dan Sehat Diciptakan Mahasiswa Politeknik ini!

0
103
Foto: infokampus.news

Ide cerdik lewat pengamatan tipikal pola makan anak, Mahasiswa Politeknik Negeri Jember, Davidy Ali Wafa akhirnya menemukan formula es krim sawi yang rendah lemak kaya nutrisi.

Davidy Ali Wafa, yang mencintai dan menyadari besarnya potensi pertanian Indonesia  membuatnya kerap menorehkan prestasi di bidang tersebut.

Ide Cemerlang Hasil Gemilang

Seperti dilansir Kompas.com, bermula dari pengamatan Davidy bahwa anak-anak pada umumnya tidak suka makan sayur sehingga kurang asupan nutrisi dari sayur. Sebaliknya, es krim adalah jenis makanan yang digemari anak-anak.

Nah, Davidy pun bersiasat menciptakan es krim dengan bahan dasar sayur sawi yang sehat dan enak untuk dikonsumsi anak-anak. Rasanya menyerupai kelezatan alpukat, tak kalah dari es krim lain.

Pakcoy Scremi -brand es krim sawi buatan mahasiswa Politeknik Negeri Jember ini memiliki rasa mirip alpukat, tak kalah lezat dari es krim lain.(Dok. Pribadi/Kemenristekdikti/asset.kompas.com)

Di luar dugaan, Es Krim Pakcoy Scremi-brand yang diciptakan Davidy dan kelompoknya-disambut hangat oleh anak-anak dan remaja yang tinggal di sekitar kampusnya di Jember.

“Kini kami sudah bermitra dengan salah satu SD di daerah Jember dan para petani sayur sawi lokal untuk memproduksi es krim tersebut. Saat ini es krim tersedia dalam bentuk cup berukuran kecil dan sedang. Ke depannya, kami ingin mengembangkan ke cup yang lebih besar,” ujar Davidy.

Melalui proyek itu, Davidy pun berhasil menjadi salah satu penerima hibah Kompetensi Bisnis Mahasiswa Indonesia (KBMI) dari Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Kemristekdikti).

Penuh Prestasi Bidang Pertanian

Prestasi lain yang pernah didapat Davidy terkait kecintaannya pada bidang pertanian yakni dengan menjadi juara pertama gagasan tertulis berjudul “Farming Project: Solusi Meningkatkan Produktivitas Mahasiswa Jurusan Produk Pertanian Guna Mencetak Lulusan Agropreneur”.

Gagasan utama dari tulisannya adalah membentuk struktur organisasi yang menghubungkan mahasiswa, petani, dan komunitas di Jember dalam hubungan kewirausahaan dimulai dari pengembangan budidaya produk pertanian, packaging, hingga pemasaran secara mandiri dan menguntungkan.

Belajar sampai China demi pertanian Tekadnya untuk berkiprah memajukan sektor pertanian membawa Davidy lolos seleksi bersama sembilan temannya dari Polije mengikuti program pertukaran pelajar di China.

Di sana, ia mengikuti kuliah selama satu semester di Jiangsu Agri Animal Husbandry Vocational College, jurusan Landscape Architecture and Horticulture.

Harapannya, semua ilmu yang ia peroleh nantinya dapat berguna untuk membangun desa dengan segala potensinya yang sudah ada.

“Tahun 2039 nanti, Saya bahkan bercita-cita menjadi Menteri Desa dan Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Indonesia. Doakan saja suatu saat bisa terkabul,” ujarnya.

Wow, Traveler. Sebuah gagasan yang menakjubkan bukan? Davidy menjadi contoh anak muda yang menyadari bahwa Indonesia kaya dan kitalah yang harus bekerja keras untuk mengolah dan melestarikannya.

LEAVE A REPLY